Opini

HABIBIE DI TENGAH KARAKTER ELITE BANGSA

BJ Habibie anak - anak

By:  Chazali H. Situmorang

Sejak malam tadi sampai hari ini menjelang diberangkatkannya jenazah Alm B.J.Habibie  ke Makam Pahlawan Nasional Kalibata, ribuan masyarakat berbagai lapisan, terdidik, akademisi, tokoh agama, tokoh masyarakat, pejabat, pensiunan pejabat, pendukung dan lawan politik, dan yang pasti mereka yang pernah mengenyam pendidikan tinggi yang di akses Habibie baik finansial dan non finansial, berkumpul di Jl Patra Kuningan di Rumah Habibie, takziah. Ada yang berdoa di depan jenazah, ada yang turut mensholatkan Jenazah sembari berdoa agar BJ Habibie husnul khotimah diterima sang Khalik.

Di beberapa media TV,  termasuk TVOne, tidak henti-hentinya mewawancarai mereka-mereka yang terpapar dengan Habibie secara langsung maupun tidak langsung. Semuanya kompak menyebutkan kehebatan, keikhlasan, keramahan, ketegasan, kemandirian dan integritasnya seorang Habibie. Kalaupun ada yang singgung soal lepasnya Timtim, hanya bersifat sama-samar.

Rasa duka yang mendalam dari rakyat dan bangsa Indonesia diungkapkan mulai dari Presiden, mantan Presiden sampai rakyat kecil yang ditunjukkan  dengan kehadiran ke rumah duka, dan pendapat mereka  yang diwawancarai TV di lokasi rumah duka.

Rasanya kita tidak pernah membayangkan  penghargaan rakyat yang luar biasa itu, bahkan secara spontan disebut sebagai Bapak Demokrasi Indonesia, karena begitu totalitasnya memberikan kebebasan kepada rakyat dalam situasi kekuasaan ada dalam genggaman Habibie.

Ada  tiga  fase kehidupan Habibie sejak pulang ke Indonesia tahun 1974 dari Jerman. Fase pertama adalah membangun teknologi sebagai Kepala BPPT dan Menristek, yang berlangsung puluhan tahun dan menghasilkan anak bangsa yang jago teknologi, dan berhasil memproduksi dan menerbangkan pesawat yang dibuat sendiri oleh anak bangsa. Kehebatan kemampuan teknologi Habibie diakui dunia, dan berhasil menempatkan Indonesia sebagai negara yang disegani dan eksis  dalam dunia dirgantara.

BJ Habibie anak - anak

               BJ Habibie dan kekasih tercinta

Walaupun akibat krisis moneter dan penandatanganan MoU dengan IMF, langkah Habibie mengembangkan industri pesawat terbang tertahan, yang menyebabkan Habibie kecewa dan terpukul, tetapi tidak menghilangkan semangat untuk meneruskan tekad kedirgantaraan tersebut melalui anaknya Dr. Ilham Hbaibie.

Fase kedua saat menjadi Presiden, Habibie tidak sempat membenahi dunia dirgantara karena menyelamatkan ekonomi yang hampir ambruk. Usahanya berhasil dengan menekan kandas kurs dollar amerika dari Rp. 16.500  per satu dollar, menurun tajam menjadi Rp. 6.500.- per satu dollar. Prestasi yang tidak pernah dicapai oleh Presiden berikutnya, sampai Presiden saat ini.

Bukan bidang ekonomi saja, tetapi membangun demokrasi yang luar biasa. Membebaskan tahanan politik tanpa syarat, koran tidak perlu SIUPP, mendirikan partai sebebas-bebasnya.  Wajar jika diberikan Reward sebagai Bapak Demokrasi Indonesia.

Pandangan demokrasi Habibie bukan saja dalam membuat kebijakan, tetapi dibuktikannya dengan sikapnya terhadap berbagai serangan, cercaan, ejekan, hujatan, karena kebijakannya melakukan Referendum Timtim dan akhirnya lepas, serta tuduhannya sebagai bagian dari Orde Baru. Tetapi Habibie menghadapi dengan senyum, sabar dan tidak menggunakan kekuasaannya, apalagi mengancam dengan tuduhan makar, tidak pernah terlintas dalam pikiran Habibie.

Langkah Habibie mendirikan ICMI dan menjadi Ketua pertama, sebagai upaya pemberdayaan intelektual muslim yang mencintai Iman dan taqwa, dan menempatkan intelektual muslim sebagai elite umat Islam yang memajukan dan mencerdaskan serta peningkatan ekonomi umat, mendapat sambutan dari semua kelompok Islam, kecuali mereka yang Islam Phobia yang kerap  saja memberikan komentar miring, Dan semua nyinyiran miring  dijawab oleh Habibie  dengan Iptek dan Imtaq.

Puncak kenegaraan,egaliter serta integritasnya Habibie, ditunjukkan dengan sikapnya yang gentleman   saat sidang MPR, Habibie memasuki ruangan sidang, disoraki dengan  uh…..oleh sebagian peserta sidang dan tidak berdiri, tetapi dibalas Habibie dengan lambaian tangan. Demikian juga laporan pertanggungjawabannya tidak diterima, Habibie tidak menunjukan bahasa tubuh dan mimik yang marah dan tersinggung. Akhirnya Habibie memutuskan untuk tidak ingin dicalonkan lagi sebagai Presiden walaupun ada partai yang ingin mencalonkannya.

Habibie memasuki dunia politik yang kejam, penuh “kemunafikan” yang coba diberikan makanan bergizi bernama demokrasi. Tetapi ibarat serigala lapar, rupanya gizi yang diberikan tidak cukup dan menerkam orang yang memberikan gizi. Habibie menjadi martir atas kebebasan yang dibukanya sangat lebar tanpa batas. Tetapi Habibie tidak dendam. Silaturahmi dijalin dengan siapapun termasuk lawan politik yang turut menjatuhkannya di MPR.

Fase ketiga, adalah sesudah selesai sebagai Presiden. Habibie kembali menjadi manusia biasa. Kembali membangun industri pesawat terbang. Tetapi tidak sendiri. Sudah ada kader yang meneruskannya yaitu Dr. Ilham Habibie yang meneruskan mimpi dan cita-cita Papanya.

Dibuat lah rancang bangun pesawat R 80.  Habibie melobi Presiden Jokowi untuk mendapat dukungan. Alhamdulillah Presiden Jokowi memberikan supporting dengan menerbitkan Perpres dengan menjadikan pembuatan R 80, yang dibuat oleh PT.RAI (Regio Aviasi Industri) sebagai Proyek Strategis Nasional.

Fase ketiga ini juga Habibie lebih religius, lebih banyak berbicara soal alam lain sesudah di dunia ini. Apalagi sejak meninggalnya istri tercinta Ibu Ainun. Habibie tidak takut mati. Karena jika meninggal dunia istri tercinta Ibu Ainun sudah menunggu dengan senyum bahagia. Suatu kisah kasih seorang Presiden dengan istri yang disayanginya, penuh kebahagiaan, sehingga difilmkan dan banyak ditonton oleh rakyatnya.

Habibie sangat fenomenal. Kita merasakan sejak meninggalnya Habibie dengan tenang 11 September 2019, jam 18.05, dalam usia 83 tahun. Habibie lahir 25 Juni 1936. Tanggal kelahirannya sama dengan kelahiran saya, tetapi tahun berbeda yaitu 19 tahun setelah Habibie lahir. Sampai detik  ini sesudah penguburannya di Makam Pahlawan Kalibata siang 12 Se[tember 2019, tidak henti-hentinya berbagai  pujian, penghargaan, penghormatan, ribuan orang melayat, dan ungkapan rasa kehilangan masih terus diberitakan oleh media.

Tidak terkecuali, mereka yang dulunya menghujat, para politisi Senayan yang menyebabkan Habibie kandas di MPR,  sepertinya sudah berganti topeng. Saat ini menggunakan topeng berwajah malaikat. Mungkin ada diantaranya yang  ditanyakan wartawan apa  komentar tentang Habibie, menyebutnya “ beliau sebagai manusia pintar yang dimiliki bangsa Indonesia, diakui dunia, penegak demokrasi,   dan kita berdoa agar husnul khotimah” . Begitulah watak elite bangsa kita, mudah sekali bermuka dua,  demi kepentingan kekuasan. Kita lupa kekuasaan itu tidak bisa melawan kematian.

Doa kita, semoga Prof. Dr. Ing. H.BJ.Habibie  dengan berbagai kebaikan dan amalan yang dilakukannya, dapat menghapus dosa yang mungkin ada. Sehingga dalam kalkulasi Allah SWT, Prof Habibie masuk surga dan bertemu dengan iatri tercinta Ibu Ainun habibie. Amin YRA.

Cibubur, 12 September 2019

Silahkan share jika bermanfaat

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top